Belanja dan Instagram

16th
Aug. × ’14

Screenshot_2014-08-12-12-32-07 Screenshot_2014-08-13-21-26-37 Screenshot_2014-08-13-21-26-49

 

Kalau bicara tentang belanja, yang pertama kali terpikir oleh saya adalah banyaknya beberapa teman di instagram saya yang pernah bahkan dapat dikatakan sering mengunggah barang belanjaannya. Jujur, mereka membuat saya berfikir dua kali untuk tidak membelanjakan uang saku saya setelah saya melihat barang dan testimoni yang cukup menggiurkan layaknya mereka berperan sebagai marketing sebuah toko. Akhirnya saya memutuskan untuk melakukan sedikit wawancara melalui LINE kepada teman saya ini yang dia adalah salah satu mahasiswa semester tujuh jurusan hukum di salah satu universitas negeri di kota Malang. Waktu pertama mengenalnya saya memperhatikan cara ia berpakaian yang menurut saya cukup baik dengan artian sederhana tidak berlebihan khas anak muda trendy dan saya sedikit mendengarkan playlistnya yang bisa membuktikan bahwa dia punya selera musik yang  baik yang cukup menguatkan bahwa dia adalah anak muda trendy pengikut zaman. Lalu saya menjadi teman dengannya di jejaring sosial Instagram dan beberapa kali saya melihat unggahannya adalah seputar barang belanjaan yang membuat saya tertarik untuk menulis tulisan di rubrik kisah belanja ini. Berikut saya akan melampirkan percakapan dengan teman saya dan apakah mereka benar-benar menjadi marketing terselubung bagi produk yang ia unggah?

 

G : Halo! aku mau tanya

N : Apa tuh?

G : Aku liat kamu pernah upload beberapa barang belanjaan mu ke instagram ya?

N : He’e

G : Kenapa kamu upload?

N : Apa ya? iseng aja sih soalnya yang sepatu itu aku belinya di tanggal 17 Agustus

G : Oooh yang diskon buy 1 get 1 itu ya?

N : Iya tapi kalau yang diluar sepatu itu aku upload yang produk lokal aja sih

G : Produk lokal gimana?

N : Bisa produk bikinan temen dan merk merk indie, aku ngerasa bangga aja pake produk lokal

G : Produk bikinan temen? jadi istilahnya kamu support gitu?

N : Iya, karena punya temen dan beberapa brand yang bagus yang ke depannya bisa berkembang trus banyak juga kan yang produsen emang sengaja ngasih barangnya ke follower nya biar di upload

G : Oooh jangan-jangan kamu upload barang belanjaan mu dengan alasan biar kamu dikasih barang juga sama salah satu produsen?

N : Ya nggak juga tapi aku pernah sih dapet diskon trus disuruh upload gitu

G : Jadi kamu cukup eksis ya untuk taraf instagram?

N : Nggak gitu juga kaleeee cuma kebetulan aja, ada juga yang postingannya di instagram sampe ribuan tapi kebanyakan cuma produk doang

G : Itu akun pribadi apa online shop?

N : Pribadi, tapi di fotonya itu ditag ke yang punya barang juga jadi waktu orang lain buka dan tertarik bisa langsung dibuka ke akun instagram yang udah di tag itu.

G : Semacam marketing terselubung dong?

N : Bisa jadi hehe, soalnya itu pemasaran yang murah, simpel dan tepat sasaran sih menurutku hehee..

G : Terus keuntungannya setelah upload dan di tag gitu apa dong?

N : Kepuasan aja sih menurutku, kepuasan bisa beli barang itu dan bisa jadi karena emang dia dipaksa upload karena udah dikasih diskon

G : Ooh iya paham jadi ternyata instagram hebat juga ya bisa ngasih kupon diskon

N : Hahaha bisa jadi

G : Ohya, kamu kan termasuk orang aktif di instagram menurutmu gimana tentang orang yang kamu tadi bilang uploadnya ribuan banyaknya foto produk kalau aku ambil alasan pamer masuk nggak ?

N : Iya masuk, soalnya kalau aku lihatnya cewek itu ada beberapa jenis di instagram ada yang istilahnya dia “high” jadi foto produknya yang barang merk gitu dan sebaliknya

G : Wow, oke juga kaya bisa jadi media yang nunjukkin strata sosial gitu dong

N : Wah iya ya bisa juga itu baru kepikiran

G : Lama-lama aku jadi takut ternyata instagram serem juga banyak rahasia di baliknya

N : Iya tapi tetep bisa bikin konsumen dan produsen sama sama untung hehe..

Posted in Uncategorized | 1 Response

Seorang Gadis dan Majalahnya

7th
Oct. × ’09

web_majalah

Ini adalah wawancara antara Syafiatudina dan adiknya, Khairunnisa, 18 tahun, siswi SMA swasta di Jakarta, mengenai majalah remaja yang sedang tren saat ini.

Kegiatan selain sekolah apa?
Les bahasa inggris dan ekskul. Selain itu akan menyusul les pelajaran atau bimbel.

Ekskul yang kamu ambil apa?
Creative writing dan memasak.

Emang gak ada aktivitas lainnya lagi?
Ada. Ikut tim sepakbola. Jadi pemain cadangan. Dulu sempet jadi pemain utama, sekarang karena yang jago-jago udah ada, makanya jadi pemain cadangan.

Lalu majalah apa yang kamu baca?
Sekarang udah jarang. Tapi dulu sering baca majalah Go Girl.

Kenapa Go Girl?
Soalnya semua orang baca majalah Go Girl. Semua temenku baca Go Girl. Kalau gak Go Girl ya Girlfriend. Kenapa Go Girl sih karena rata-rata ngeliat pakaian yang ada di majalah itu bagus-bagus. Kayak fashion Guru-nya dari situ. Selain itu juga baca Nylon.

Kenapa Nylon?
Suka aja isinya.

Temenmu yang lain juga baca Nylon?
Gak tuh. Jarang.

Selain majalah-majalah tadi, ada gak majalah lain yang temenmu baca?
Kalo anak-anak yang suka fashion biasanya bacanya Bazaar, kalo gak Elle.

Kalo kamu baca Go Girl, apa yang kamu ambil?
Biasanya sih fashion ama horoskop. Soalnya Go Girl emang fashionnya yang paling bagus.

Sejauh apa sih kamu pake Go Girl sebagai referensi kamu?
Ya biasanya kalo ada yang suka, pasti aku cari di alamatnya yang ada di situ. Kalo gak suka, ya gak. Soalnya biasanya kan ukurannya kecil-kecil. Ukuran cewek-cewek berbadan model dan pendek. Jadi kalo keliatannya muat, ya baru beli.

Kalo temenmu gimana?
Kalo mereka sih biasanya ambil fashionnya juga. Biasanya kita sering janjian nyari barang yang ada di Go Girl bareng-bareng. Kalo gak ke mangga dua ya ke STC (Senayan Trade Center-pewawancara).

Buat dandanan acara pesta sweet seventeen juga ya?
Gak.

Lha terus biasanya dapet inspirasi dandanan dari mana?
Dari temen.

Terus temen mu dapet dari?
Majalah Go Girl. Hahaha. Tetep, ujung-ujungnya Go Girl.

Nah kamu pernah bilang kalo temenmu ada yang jual Nylon? Nah itu awalnya gimana?
Dia emang suka banget ama fashion dan punya temen banyak di luar negeri. Jadi kalo mau beli Nylon, lebih murah di dia.

Terus keunggulan majalah Nylon selama ini apa yang kamu lihat?
Bahasnya gak cuma soal fashion doang, tapi juga musik. Selain itu bahas soal fashion, sudut pandangnya beda.

Posisi majalah di keseharian kamu gimana? Udah jadi kebutuhan atau cuma hobi doang?
Dulu sih ada kewajiban beli tiap bulan. Tapi sekarang udah gak, soalnya lebih milih liat di internet. Mungkin karena umur juga. Ngerasa udah 18, udah bukan waktunya baca Go Girl.

Emangnya kamu punya pikiran kalo Go Girl itu buat anak usia 17 ke bawah gitu?
Gak juga sih. Justru malah gak cocok. Adiknya si Mara baru masuk SMP, tapi udah baca majalah Go Girl. Padahal Mara nya yang seumuran sama aku, masi baca Gadis. Aku baca Go Girl cuma kalo lagi butuh aja. Butuh nyari gaya.

Berarti emang rata-rata temenmu dan kamu, baca Go Girl kalo mau nyari gaya ya?
Iya.

Pandangan kamu soal majalah-majalah cewek yang lain kayak apa? Kan majalah cewek banyak banget, ada Seventeen, Olga, Sister..
Sister kan tiruannya Go Girl.

Nah, menurutmu apa yang membedakan majalah2 itu dengan Go Girl? Kenapa Go Girl lebih cocok dengan kamu dibanding majalah-majalah itu?
Gak cocok juga sih.

Lha terus sekarang yang cocok apa?
Majalah Pulsa. Dulu emang suka majalah-majalah fashion, tapi sekarang lebih suka ngeliat fitur hape.

Buat jadi referensi kalo ganti hape?
Ya gak juga sih. Seneng aja ngeliat perkembangan hape. Misalnya aku bosen sama hapeku, terus pengen liat hape terbaru, ya udah aku liat di majalah pulsa. Murah lagi, cuman lima ribu, udah bisa ngeliat merk-merk hape baru.

Menurutmu hape terbaru yang paling bagus dan paling kamu suka apa?
N97 tapi yang mini. Kan yang gede ada, nah ini yang mini. Bagus deh. Lebih ramping.

Terus berarti sekarang referensi fashion kamu lebih ke temen ya?
Iya, murni dari temen yang baca-baca majalah fashion.

Hobi kamu apa?
Jalan-jalan,nonton tv, dan bersepeda. Tapi sepedanya suka bocor.

Kalo kamu menghabiskan waktu ama temenmu biasanya ngapain?
Nongkrong di sekolah. Kalo gak makan bareng di PIM atau ngopi-ngopi di Teras Kota (nama mall di daerah Serpong-pewawancara). Atau makan mie goreng di warnet.

Rencana ke depan?
Mau ngambil bimbel. Ambil tes buat masuk UGM.

Ada gak yang suka baca majalah Pulsa kayak kamu?
Gak ada.

Ada gak temenmu yang make majalah buat kebutuhan?
Ada. Banyak.

Bisa gak kamu nebak orang itu bacanya apa misalnya?
Bisa banget. Paling gampang itu liat di PIM. Duduk aja terus liatin orang-orang. Ketahuan pasti hampir semua orang baca majalah Go Girl. Dan keliatan juga, mana yang baca majalah Go Girl mampu dan baca majalah Go Girl tapi gak mampu.

Kayak apa itu, yang mampu dan gak mampu?
Yang mampu, ya ketahuan barangnya itu yang asli ada di Go Girl dan bagus. Pas juga makenya. Kombinasinya itu pas. Kalau yang gak mampu ya yang barangnya murahan. Yang belinya di Naughty (sama seperti Stroberi, merupakan toko waralaba yang menjual aksesoris khusus perempuan dan dapat dijumpai di mall-pewawancara).

Eh aku suka tauk beli di Stroberi !
Ya setidaknya gak sampai tas-tasnya kan?

Emangnya di Naughty atau Stroberi itu jual tas kayak yang ada di Go Girl?
Iya. dan tiruan. Tiruannya itu yang bener-bener tiruan. Keliatan palsu. Terus sekarang kan yang lagi heboh tas Long Champ kan?

Tas apaan tuh?
Itu tas lagi hip banget. Dan kalau ada orang lewat pake itu pasti diliatin. Palsu atau asli. Dan semua orang pengen tas Long Champ.

Ada gak temenmu yang ngeliat tas itu di Go Girl terus ampe beli?
Ada. Ada yang ampe beli ke Jerman. Si Icha beli di Jerman. Yasmin juga. Si Atal tuh ampe punya lima berbagai warna. Semua orang pasti pengen punya.

Kamu pengen punya?
Sempet sih pengen. Tapi gak ampe harus beli. Cuman ngeliat, lucu kali ya.. Tapi ya udah.

Tapi sebelum tas Long Champ itu masuk Go Girl, menurutmu itu pernah tren gak?
Gak. Paling cuman dikit orang yang pake. Tapi setelah masuk Go Girl, semua orang jadi pengen punya. Jadi tren. Apapun yang masuk Go Girl jadi tren deh.

Misalnya kayak apa?
Tas glossy yang tali rantai, legging, jaket kulit, bikers jacket, ankle boots, flat shoes, terus loose shirt, kemeja, suspender, fedora, rambut juga pernah.

Rambut kayak apa?
Ya rambut-rambut artis yang dipasang di Go Girl.

Ada gak ikon fashion yang ditenarkan oleh Go Girl?
Agyness Deyn. Ada yang lain tapi aku gak tahu namanya.

Posted in Uncategorized | Leave a comment